Skip to main content

LO KHENG HONG DAN SAHAM PANIN FINANCIAL


Follow my IG: lukas_setiaatmaja 
IG: hungrystock


PNLF yang dahulu dikenal sebagai PT Panin Life Tbk berdiri pada tahun 1974 sebagai perusahaan yang bergerak dalam bidang asuransi jiwa, dan telah terdaftar di Bursa Efek Indonesia sejak tahun 1983. PNLF juga memiliki 46 persen saham PT. Panin bank, Tbk (PNBN). Maka dengan membeli saham PNLF, investor memiliki bisnis asuransi jiwa dan bank sekaligus. 

LKH membeli 850 juta saham PNLF pada Kwartal 3 tahun 2011 di harga sekitar Rp100 per saham. Laporan keuangan PNLF per akhir Juni tahun 2011 menunjukkan PNLF memiliki aset Rp 9 trilyun, total utang Rp3,1 trilyun dan total ekuitas Rp5,9 trilyun. Jumlah saham beredar adalah 24 milyar. Artinya, nilai buku per saham saat itu adalah Rp241. Padahal harga pasar saham hanya Rp100 (sekitar 41% dari nilai buku). Kinerja keuangan PNLF termasuk bagus. Penghasilan bersih PNLF di semester pertama 2011 adalah Rp1,5 trilyun, laba bersihnya Rp308 milyar dan laba per sahamnya Rp 12,8. 

LKH tertarik membeli PNLF karena memiliki 2 bisnis bagus, asuransi jiwa dan bank. Dengan harga Rp100, dan prediksi laba per saham selama 2011 adalah Rp40, maka Price Earnings Ratio (PER – harga saham dibagi laba bersih per saham) PNLF hanya 2,5 kali! Padahal PER saha yang awajar adalah sekitar 15 kali. Menurut LKH, PNLF juga memiliki tata kelola korporasi yang baik. Selama ini PNLF tidak pernah melakukan transaksi afiliasi yang bisa merugikan pemegang saham minoritas. Manajemennya juga memiliki rekam jejak dan reputasi yang baik.

LKH menyimpan saham PNLF selama 2 tahun dan menjualnya di tahun 2013 pada harga Rp260 dan meraup keuntungan sekitar Rp135 milyar. Setelah LKH menjual sahamnya, saham PNLF sempat turun dan naik hingga mencapai Rp350 di tahun 2015. Namun setelah itu turun kembali. Harga saham PNLF saat ini berada di sekitar Rp210.

Mengapa LKH melepas saham PNLF yang baru naik 2,6 kali? Padahal biasanya ia memperoleh keuntungan minimal sepuluh kali lipat dariinvestasi saham. “Saya menjualnya karena sudah mendapatkan keuntungan yang lumayan. Tidak banyak investor yang bisa mendapatkan keuntungan dari saham PNLF, “ kata LKH. “Sebenarnya perusahaan ini bagus dan murah, tapi entah kenapa harga sahamnya susah naik. Berinvestasi di saham ini butuh kesabaran dan daya tahan.”

Ada kejadian menarik yang dialami LKH saat berinvestasi pada saham PNLF. Ketika ia sibuk membeli saham PNLF dalam jumlah besar, direktur perusahaan sekuritas (broker) yang membantu LKH bertransaksi saham PNLF memberi nasehat untuk tidak membeli lagi. “Kata sang Direktur saya sedang “dikerjain”,” kata LKH. Rupanya sang Direktur yang juga teman baiknya itu merasa kasihan kepada LKH. Ia beranggapan membeli saham PNLF adalah sebuah kekeliruan. Namun LKH tidak menghiraukan nasehat tersebut. “Masa membeli saham perusahaan yang bagus dan murah malah dianggap sedang “dikerjain” orang. Bisa membeli saham perusahaan bagus dengan harga murah itu berkah.” LKH terus melanjutkan pembelian saham PNLF, dan ketika harga sahamnya naik barulah LKH berhenti membeli. 

Seperti gurunya, Warren Buffett, dalam membuat keputusan tentang saham, LKH berpikir secara independen. Ia tidak terpengaruh oleh opini orang lain, meskipun ia adalah teman baiknya dan orang yang punya jam terbang tinggi di bursa saham. LKH juga tidak “serakah” untuk menunggu saham PNLF naik sangat tinggi. Ia mengenal baik perilaku saham PNPF yang harganya sulit naik. Maka ketika keuntungan sudah dirasa cukup, ia memutuskan utnuk keluar dari saham PNLF dan mengalokasikan dananya ke saham lain yang lebih prospektif.

Comments

  1. Oh jadi skrg pak LKH udah ga pnya saham nya kah ? Aku baru tertarik dengan sahamnya. dengan ekuitas yang mantul di hargai dengan PBV o,2x saja. Binggung kenapa orang tidak suka, apakah karna tidak membagikan deviden hm..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ketika perusahaan tidak pernah membagi dividen ,,,,, itu mencurigakan 🤔

      jangan.mau dikadalin pengendali 😎👍

      Delete
    2. saya tidak percaya begitu aja dengan seseorang yang udah lama masuk di saham ini...siapapun orangnya...bisa aja dia udah ambil diharga murah, dan jual di harga sekarang dan kebetulan pas kita masuk.....sorry...IMAO

      Delete
  2. suka suka perusahaannya sayang wkw

    ReplyDelete
  3. Halo pak, mau nambahin
    1. PNLF sebagian besar laba bersih nya berasal dari entitas asosiasi yaitu PNBN (Bank Panin), secara akuntansi, 40% laba bersih PNBN di bawa ke PNLF. karena PNBN merupakan entitas dengan perlakuan akuntansi equity method.
    2. PNLF crown jewel nya adalah panin-dai ichi yang 40% dimiliki oleh Dai-Cihi Group (Japan) sehingga earning dari insurance bisnis harus di cut sebesar 40%
    3. kalau diperhatikan sebenarnya PNLF mengalami kerugian underwritting, coba saja lakukan Net premium - claim pasti hasil nya negative, artinya membuat premi yg kurang mengungtungkan dan hanya bisa cover premi itu dengan investasi artinya akan ada debt di masa depan yg di perlu di present value kan ke masa kini dan ditambahkan ke cadangan asuransi nya
    4. Secara common practice di dunia M&A, cadangan asuransi perlu ditambahkan 20-30%, bhkan 40% pada situasi tertentu, sehingga hal ini menyebabkan peningakatan hutan dari cadangan asruansi
    Hati-hati buat temen2 yang menggunakan P/E PBV untuk PNLF, karena kurang tepat, hasil akan lebih pas kalau menggunakan embedded value valuation method, maka semua nya akan sangat jelas terlihat.

    ke 5 faktor ini mengakibatkan equity value real nya sangat depressed. Jadi setelah saya hitung PNLF sebenar nya over valued. Let's discuss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Overvalue? Seriously?? Sudut pandang yg menarik nih. punya akun stockbit ga gan???

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

LO KHENG HONG MENYULAP SAHAM KERTAS

Artikel Lukas Setia Atmaja (LSA) ini pernah diterbitkan di Kolom Wake Up Call harian KONTAN. Hasil interview LSA dengan Lo Kheng Hong. IG: hungrystock IG: lukas_setiaatmaja Januari 2017, Lo Kheng Hong (LKH) membeli 31,7 juta saham PT. Indah Kiat Pulp & Paper, Tbk (INKP). Indah Kiat adalah perusahaan multinasional yang memproduksi kertas dan pulp. Didirikan pada tahun 1981, perusahaan ini menjadi perusahaan publik pada tahun 1990. Mengapa LKH tertarik membeli saham INKP yang sudah bertahun-tahun tidak naik harganya? (Lihat Grafik Harga Saham INKP). Dari tahun 2010 hingga 2016, harga saham INKP cenderung stabil di harga Rp1.000. Saham PT. Indah Kiat Pulp & Paper, Tbk (1990 – 2019) Sumber: www.reuters.com “Karena membeli saham INKP di Januari 2017, maka saya melihat laporan keuangan INKP per akhir September 2016,” Kata LKH. Ia melihat laba bersih INKP sebesar USD 97 juta. Sedangkan laba bersih di akhir Juni 2016 adalah USD

LO KHENG HONG DAN SAHAM BUMI (PART 1)

Follow my IG: lukas_setiaatmaja IG: hungrystock Minggu ini kita akan belajar bagaimana LKH mebuat cuan dari berinvestasi pada saham perusahaan batubara. Dua tahun terakhir ini banyak investor/trader saham yang tahu LKH pernah memiliki saham PT. Bumi Resources, Tbk (BUMI). Maklumlah, LKH mengoleksi BUMI dalam jumlah yang cukup besar dalam jumlah cukup besar. Apalagi setelah saham BUMI turun terus sejak Maret 2013 dan sempat pingsan di harga terendah Rp50 pada periode Agustus 2015 s/d Juni 2016. Mereka sering mengaitkan LKH dengan saham BUMI yang harganya tinggal gocap (Rp50). Saya akan menulis tentang kisah ini minggu depan. Banyak yang tidak tahu bahwa LKH pernah membeli saham BUMI sebelumnya, yakni pada Januari 2009. Mari kita belajar bagaimana LKH memanfaatkan kesempatan yang dilahirkan oleh Krisis finansial global (subprime mortgage crisis) tahun 2008. Harga saham BUMI mulai naik sejak awal 2007 (Rp 900), mencapai puncaknya pada awal Juni 2008 (Rp8.750). Awal 2008 I