Skip to main content

LO KHENG HONG DAN SAHAM INDIKA

Follow my IG: lukas_setiaatmaja
IG: hungrystock 


Desember 2015. Harga saham PT. Indika Energy, Tbk (INDY) menyentuh titik nadir di Rp110. Perhatikan grafik harga saham INDY. Harga saham INDY masih di Rp 1600 pada awal 2013. Penurunan tajam terjadi di tahun 2013 dan 2015. Dengan harga tinggal Rp110, jika dikalikan jumlah saham INDY sebanyak 5,21 milyar, maka kapitalisasi pasarnya hanya Rp573 milyar atau sekitar US Dollar 43 juta. 

LKH mencermati laporan keuangan INDY. Dia melihat INDY masih memiliki kas sebesar US Dollar 390 juta. Nilai ekuitas INDY adalah US Dollar 667 juta, atau setara Rp1.702 per saham. Dengan nilai buku jauh di atas nilai pasar, bagi LKH INDY adalah saham salah harga alias kemurahan (underpriced). Sudah barang tentu LKH memperhatikan juga aspek-aspek fundamental INDY. Bagi LKH, saham INDY tidak hanya kemurahan tetapi memiliki bisnis yang menarik.

INDY memiliki 46 persen saham PT. Kideco Jaya Agung, perusahaan pertambangan batubara terbesar ketiga di Indonsia. INDY juga memiliki antara lain saham di PT. Petrosea, Tbk (PTRO), PT. Mitrabahtera Segara Sejati, Tbk (MBSS), PT. Tripatra Engineers & Constructors, PT. Cirebon Electric Power, pembangkit listrik berkapasitas 660 MW. Harga saham INDY turun drastis karena harga batubara sedang terpuruk dan mayoritas investor meragukan prospek batubara. Tambahan, pada tahun 2015, INDY masih merugi US Dollar 44 juta.

LKH segera melakukan order beli saham INDY kepada pialangnya. Namun di luar dugaan pialangnya justru menasehati LKH untuk tidak membeli saham INDY. Pialang yang memiliki gelar MBA dari luar negeri tersebut yakin bahwa masa depan batubara suram.  Tapi LKH tidak terpengaruh. “Tidak apa-apa, belikan saja karena yang suram bisa menjadi cerah”, kata LKH. Dia tahu persis bahwa harga batubara memang fluktuatif, habis naik akan turun, setelah turun akan naik kembali. Maklumlah, LKH berpengalaman dengan saham komoditas. Tahun 2002 ia pernah membeli saham PT. Timah, Tbk (TINS) di harga Rp285. Saham TINS kemudian naik menjadi Rp38.000. Ia juga punya pengalaman manis dengan saham PT. United Tractor, Tbk (UNTR) yang harganya dipengaruhi oleh fluktuasi harga batubara. Ia membeli saham UNTR di harga Rp250 pada tahun 1998, dan menjualnya di harga Rp15.000 enam tahun kemudian. Jadi, bukan kali ini saja LKH mengambil posisi berlawanan dengan mayoritas investor di bursa saham.

LKH mengoleksi sekitar 110 juta saham INDY pada harga Rp110. Suatu hari JP Morgan Private Banking Singapore mengadakan gathering untuk orang super tajir di Jakarta. LKH termasuk yang diundang. Di gathering tersebut ia bertemu dengan pemegang saham terbesar ketiga di INDY. LKH sembari tersenyum segera menyalami dan memberitahu dia bahwa sahamnya telah kalah banyak dengan LKH.

Saham INDY ternyata melesat cepat seiring dengan naiknya harga batubara. Dalam waktu 6 bulan saham tersebut sudah mencapai harga Rp600, alias naik 450 persen. Padahal INDY hingga pertengahan 2016 masih dalam keadaan rugi. LKH akhirnya memutuskan untuk melepas saham INDY, dan menikmati keuntungan sekitar Rp54 milyar. 

Setahun kemudian, Mei 2017, LKH membeli kembali saham INDY pada harga Rp855 saat berada di Omaha, kota di negara bagian Nebraska Amerika Serikat, menghadiri Berkshire Hathaway Shareholder Meeting (RUPS). “Ketika BEI buka jam 9 pagi, di Nebraska jam 9 malam. Saya membeli saham INDY sembari berbaring di ranjang hotel. Saya menelpon broker saya mengguankan whatsapp call dengan wi fi hotel yang gratis,” kata LKH. “Saya membeli saham INDY dari jam 9 hingga 12 malam. Setelah jam 12 biasanya saya mengantuk dan tidur. Jadi setiap hari saya membeli saham INDY hanya 1 sesi.”

Mengapa tertarik membeli kembali saham INDY? LKH membaca lakporan keuangan INDY Kwartal 1 tahun 2017 yang keluar pada April 2017, dan hasilnya sangat bagus. Laba bersihnya USD 22 juta. Kalau di Rupiahkan, sekitar Rp294 milyar. Jika dibagi jumlah saham beredarnya sebanyak 5,2 milyar, diperoleh earnings per share Rp56,4 selama 1 kwartal. Jika disetahunkan menjadi Rp225. Pada saat harga saham Rp855, PER INDY hanya 3,8x. Nilai buku ekuitas per saham INDY Rp 1.690, jauh di atas harga saham INDY.

LKH membeli 135 juta saham INDY dari Mei hingga Juli 2017. Saat itu harga batubara New Castle sekitar USD 73 per tonDana yang diinvestasikan sebesar Rp 112 milyar. Harga saham INDY kemudian melesat bak meteor dan LKH mulai menjual saham INDY pada bulan September 2017 ketika harganya Rp 2.000. Ia terus menjual saham INDY sedikit demi sedikit sampai harganya mencapai Rp 4.620 pada akhir Januari 2018. Harga batubara New castle mencapai USD 106 per ton. Jika diasumsikan harga jual rata-rata saham INDY LKH adalah Rp3.000, ia meraup Rp405 ilyar, menikmati cuan sebesar Rp293 milyar dalam waktu kurang dari setahun!

Anda ingin sukses berinvestasi saham seperti LKH? Ia selalu menasehati, “Invest in bad times, sell in good times, and you will get rich.” Simpel bukan?

Comments

Popular posts from this blog

LO KHENG HONG DAN SAHAM PANIN FINANCIAL

Follow my IG: lukas_setiaatmaja  IG: hungrystock PNLF yang dahulu dikenal sebagai PT Panin Life Tbk berdiri pada tahun 1974 sebagai perusahaan yang bergerak dalam bidang asuransi jiwa, dan telah terdaftar di Bursa Efek Indonesia sejak tahun 1983. PNLF juga memiliki 46 persen saham PT. Panin bank, Tbk (PNBN). Maka dengan membeli saham PNLF, investor memiliki bisnis asuransi jiwa dan bank sekaligus.  LKH membeli 850 juta saham PNLF pada Kwartal 3 tahun 2011 di harga sekitar Rp100 per saham. Laporan keuangan PNLF per akhir Juni tahun 2011 menunjukkan PNLF memiliki aset Rp 9 trilyun, total utang Rp3,1 trilyun dan total ekuitas Rp5,9 trilyun. Jumlah saham beredar adalah 24 milyar. Artinya, nilai buku per saham saat itu adalah Rp241. Padahal harga pasar saham hanya Rp100 (sekitar 41% dari nilai buku). Kinerja keuangan PNLF termasuk bagus. Penghasilan bersih PNLF di semester pertama 2011 adalah Rp1,5 trilyun, laba bersihnya Rp308 milyar dan laba per sahamnya Rp 12,8.  LKH te

LO KHENG HONG DAN SAHAM BUMI (PART 1)

Follow my IG: lukas_setiaatmaja IG: hungrystock Minggu ini kita akan belajar bagaimana LKH mebuat cuan dari berinvestasi pada saham perusahaan batubara. Dua tahun terakhir ini banyak investor/trader saham yang tahu LKH pernah memiliki saham PT. Bumi Resources, Tbk (BUMI). Maklumlah, LKH mengoleksi BUMI dalam jumlah yang cukup besar dalam jumlah cukup besar. Apalagi setelah saham BUMI turun terus sejak Maret 2013 dan sempat pingsan di harga terendah Rp50 pada periode Agustus 2015 s/d Juni 2016. Mereka sering mengaitkan LKH dengan saham BUMI yang harganya tinggal gocap (Rp50). Saya akan menulis tentang kisah ini minggu depan. Banyak yang tidak tahu bahwa LKH pernah membeli saham BUMI sebelumnya, yakni pada Januari 2009. Mari kita belajar bagaimana LKH memanfaatkan kesempatan yang dilahirkan oleh Krisis finansial global (subprime mortgage crisis) tahun 2008. Harga saham BUMI mulai naik sejak awal 2007 (Rp 900), mencapai puncaknya pada awal Juni 2008 (Rp8.750). Awal 2008 I

LO KHENG HONG MENYULAP SAHAM KERTAS

Artikel Lukas Setia Atmaja (LSA) ini pernah diterbitkan di Kolom Wake Up Call harian KONTAN. Hasil interview LSA dengan Lo Kheng Hong. IG: hungrystock IG: lukas_setiaatmaja Januari 2017, Lo Kheng Hong (LKH) membeli 31,7 juta saham PT. Indah Kiat Pulp & Paper, Tbk (INKP). Indah Kiat adalah perusahaan multinasional yang memproduksi kertas dan pulp. Didirikan pada tahun 1981, perusahaan ini menjadi perusahaan publik pada tahun 1990. Mengapa LKH tertarik membeli saham INKP yang sudah bertahun-tahun tidak naik harganya? (Lihat Grafik Harga Saham INKP). Dari tahun 2010 hingga 2016, harga saham INKP cenderung stabil di harga Rp1.000. Saham PT. Indah Kiat Pulp & Paper, Tbk (1990 – 2019) Sumber: www.reuters.com “Karena membeli saham INKP di Januari 2017, maka saya melihat laporan keuangan INKP per akhir September 2016,” Kata LKH. Ia melihat laba bersih INKP sebesar USD 97 juta. Sedangkan laba bersih di akhir Juni 2016 adalah USD